Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

Friday, March 29, 2013

Bagaimana Hukum Hutang Di Bank?


Hadi Nijaddikirim ke
Assalamualaikum, mau tanya hukumnya pinjam uang d bank seperti BCA, BNI, dll.

Jawab:
Pertama kita harus tahu bahwa hukum berhutang adalah ja’iz (boleh). Mengenai hutang di bank, saya tidak tahu praktek yang sebenarnya. Maklum saya tidak pernah hutang sama bank. Namun dengar-dengar hutang di bank ada bunganya. Jadi yang menjadi permasalahan disini adalah hutang yang berbunga. Untuk mengetahui hukumnya kita harus mengetahui bagaimana akadnya?

a. Jika bunga itu merupakan syarat mendapatkan hutangan yang ada dalam akad sebelum ada ketetapan hutang maka hukumnya haram.
b. Jika bunga tersebut tidak di syaratkan dalam akad baik melalui ucapan maupun tulisan maka hukumnya boleh.
c. Jika bunga itu telah menjadi kebiasaan walaupun tidak diucapkan saat akad maka ada dua pendapat. Ada yang mengatakan haram dan ada yang mengatakan boleh.

Refrensi:
a. I’anah At-Tholibin Juz 3 hlm 26 Bairut Darul Fikr.
ومن ربا الفضل ربا القرض جر نفعا للمقرض غير نحو رهن لكن لايحرم عندنا إلا إذاشترط فى عقده
Diantara riba fadl adalah riba hutang, yakni semua pinjaman yang memberikan manfaat kepada sipeminjam kecuali seperti gadai. Menurut kita yang demikian itu tidak haram kecuali disyaratkan dalam akad menghutangi.

b. Fathul Mu’in dan I’anah Juz 3 hlm 64-66 Bairut Darul Fikr
وجاز لمقرض نفع يصل له من مقرض كرد الزائد قدرا أو صفة والأجود فى الردئ بلا شرط فى العقد بل يسن ذلك لمقرض لقوله صلى الله عليه وسلم إن خياركم أحسنكم قضاء. وأما القرض بشرط جر نفع لمقرض ففاسد اخبر كل قرض جر منفعة فهو ربا. ومنه القرض لمن يستأجر ملكه أى مثلا بأكثر من قيمته لأجل القرض إن وقع ذلك شرطا إذ هو حينئذ حرام إجماعا وإلا كره عند نا وحرم عند كثير من العلماء.   

Diperkenankan bagi kreditur untuk memperoleh manfaat yang diberikan debitur seperti pengembalian pinjaman yang lebih baik ukuran atau sifatnya, yang lebih bagus dari barang yang dipinjamkan yang tidak disyaratkan dalam akad bahkan yang demikian itu disunahkan bagi debitur karena sabda Nabi SAW: “Sebaik-baik kalian adalah yang paling baik dalam membayar hutangnya.”

Sedangkan pinjaman yang disertai syarat keuntungan bagi pihak yang meminjami maka merupakan akad yang fasid karena hadits “Semua hutang yang menarik keuntungan adalah riba”. Termasuk kategori ini adalah misalnya menghutangi orang yang menyewa hartanya dengan harga lebih karena hutang tersebut, jika persewaan itu menjadi syarat menghutangi, karena dalam kondisi seperti itu penghutangan tersebut adalah haram secara ijma’. Namun bila tidak menjadi syarat maka menurut kita hukumnya makruh dan menurut ulama banyak hukumnya haram.

c. Al-Asybah Wannazho’ir hlm 67 Bairut Darul Fikr
لو جرت عادة المقترض برد أزيد مما اقترض فهل ينزل منزلة الشرط فيحرم إقراضه وجهان أصحهما لا
Seandainya berlaku adat yang mengharuskan peminjam mengembalikan barang yang lebih baik dari yang dipinjamnya, maka apakah adat itu diposisikan sebagai syarat  sehingga hukum menghutanginya haram? Dalam kasus ini ada dua pendapat. Yang lebih shohih dari dua pendapat itu adalah tidak diposisikan sebagai syarat. Wallohu a’lam.

3 comments:

Anonymous said...

mohon kesimpulannya kang:
1. apabila kita berhutang dibank,maka bank akan menyebutkan disurat perjanjian yg kita tanda tangani akan ada bunga, denda, dan tambahan bunga pd saat pelunasan sebelum jatuh tempo
2. apabila kita berhutang di bmt, dan pada saat itu terjadi akad bagi hasil sesuai kesepakatan kedua pihak mengenai bagi hasil dalam persentase. dan hal ini tidak melihat apakah usaha yg kita lakukan akan untung atau rugi, tp apabila ada kesulitan dalam cicilan pihak bmt akan melihat kesulitan tsb dgn kt lain pihak bmt tidak sak klek dlm menerapkan denda keterlambatan cicilan
3. apabila kita berhutang di bank/leasing dengan mengambil manfaat akan barang yang kita kredit, trs apabila terlambat dalam bembayar cicilan kita akan di denda
4. ada sebagian ulama yang membolehkan utang bank di bank kenvensional dengan alasan darurat/tdk ada yg meminjami.bagaimana menurut anda
sebelum dan sesudahnya assalamualaikum ...
matur nuwun

Anonymous said...

http://www.GetMonthlyPay.com/index.php?invite=11810

andrian madrit said...

assalamu'alaikum sy mau tanya solusi berhutang tp tdk haram

Post a Comment

Silahkan bertanya di kolom komentar di bawah ini

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Blogger Templates